HE, kamu.

Aku harap ditempatmu sekarang pas lagi baca ini hawanya lagi dingin dan seger. Sampe-sampe cuci muka aja mager, pengennya diem menikmati suasana doang. Atau kalo bacanya malem, aku juga berharap semoga kamu jadi ngga bisa tidur nyenyak sambil berharap pagi cepet dateng biar cepet bisa ketemu aku. Mwehehe..

Aku mulai ya.

Aku nggak pernah nyangka, nama itu bisa kerasa sempurna dan unik banget kalo orangnya kamu. Aku jadi ingin membuka mata lebih awal, padahal sebelum-sebelumnya aku males banget bertegur sapa sama matahari pagi. Alias mbangkong teroooossss hahaha 🤭

Btw,

Sepertinya segalanya berhenti saat perbincangan kita dimulai ya?

Kok aku merasa kek gitu sih?

Kan jadi seneng banget akunya.

Kamu tau nggak? Aku sangat malu-malu sekali. Rasanya aliran darahku berpusat dikepala dan sedang bersiap meledak saat perbincangan kita sudah mulai mengarah ke sesuatu yang membuat kita sama-sama geli.

Kali ini aku bicaranya pake diksi yang biasa aja boleh ya? Kamu tau lah puisi cinta akan terasa menyedihkan kalau pakai diksi-diksi sastra didalamnya. Setuju kan? Setuju dong harus!

Sebenarnya, di antara perbincangan kita biasanya, aku juga sempat bertanya-tanya tentang keinginanmu tinggal bersamaku nanti. Tinggal bareng aja, ngga usah menikah nggapapa. Aku mau dari perutku lahir bayi-bayi lucu yang muka dan sikapnya 50% mirip aku, 50% mirip kamu (buat sekarang, gatau lagi nanti kalo aku kedepannya bakal serakah) Tapi anehnya sampai saat ini ngga juga bisa kusampaikan begitu aja, karena sayang sekali kalau nantinya perbincangan gemas kita tiba-tiba jadi tidak menyenangkan. Karena aku yang salah paham sendiri hehe.

He btw,

Kamu tahu betul bahwa aku sangat tergila-gila sama senyummu itu. Tapi kamu juga sama gilanya sama aku. Sudah tau jantungku bisa tiba-tiba berhenti kalo kamu terus menggoda kek gitu. Tapi masih kamu lakuin terus ih. Dan aku masih juga terus mencandu sesuatu yang bikin aku bingung ngga tau harus bereaksi kek gimana. Bohong ding, padahal aku malah ingin menggodamu balik juga. Candu sekali memang.

Kalo kemarin aku lagi sedih banget dengerin lagi Sal Priadi yang liriknya super nusuk ke ulu ati gara-gara takut moment kita udahan. sekarang aku lagi seneng banget dengerin lagunya Nadin Amizah. Paket lengkap Nadin yang suaranya merdu, musiknya yang nyaman banget di kuping itu bikin aku keingetan terus sama kamu.

Kalau boleh, aku pengen kamu dengerin sorai juga. Tau ngga? Nadin bilang “kau memang manusia sedikit kata, bolehkah aku yang berbicara? Kau memang manusia tak kasat rasa, biar aku yang mengemban cinta” yaampun, aku pen nyanyi itu di kupingmu langsung. Sambil bisik-bisik. Biar kamu ngga kebeban, syukur-syukur kalo aku malah dapet kecupan dipipi plus senyum manis sambil kamu cubit lemak perutku; aaahhhh pasti seneng banget aku.

Sampai disini, Aku nggak mau detik ini gerak kekanan sungguh. Beneran. Ngga bohong. Aku nggak mau keluar dari atmoster menggembirakan kek gini. Aku malu-malu mau nyenderin kepala ke bahumu. Aku malu-malu mau cubit manja pipi chubbymu. Aku malu-malu mau duduk deketan bersebelahan sambil bicara bisik-bisik. Aku malu sungguhan yaampunnnnn.

Aku mau ngunci waktu aja ya? Nanti aku minta sama Tuhan waktu tambahan. Aku mau minta moment sama kamu kek gini ditambah, diulang, direkam. Gak cuma buat aku, tapi buat kamu juga. Biar ada hiburan nanti kalo kita sama-sama kangen. Btw kira kamu bakal kangen juga gak ya?

Sayang, eh bukan. He, (sepertinya kita dekat tapi tidak terlalu dekat untuk saling memanggil nama. Manggil sayang juga terlalu awkward jadi he adalah panggilan yang paling masuk akal untuk beberapa bulan kebersamaan aneh ini)

Nanti habis kita bincang-bincang aku mau kamu ajakin keliling, pas masi pagi-pagi gini dinginnya enak loh. Naik motor sambil masukin jari ke kantung jaketmu. Haha hihi sampe lupa sarapan. Kelupaan waktu sampe akhirnya kamu di telpon ibuk buat nganterin dia kerja ke sekolahan.

Anjir pasti lucu banget ya!

Ini karena aku terlalu gemes dan ngerasa lagi jatuh cinta, aku juga pengen tumbuh aja di punggungnmu detik ini juga. Meringkuk memeluk kemanapun kamu pergi. Pas kerja, pas makan, pas mandi, pas tidur, pas berak kalo perlu. Biar aku bisa ikut kemanapun kamu pergi.

Lucu ya?

Kamu ngerasa gemes juga ngga?

Tapi..

Kalau nanti emang waktu benar bisa berlalu pas kita ngga lagi mengeluarkan kata untuk saling mengisi ruang satu sama lain. Sampaikan ini pada ibuk ya “terimakasih buk, ibuk sudah melahirkan percikan cahaya pagi yang binarnya bisa merekahkan senyum dan memerahkan rona pipiku.” Bilangin juga kalo aku nggak ngerti mau ngasih hadiah apa buat ibuk. Mau tak peluki, tak ciumi seribu taun sekalipun rasanya syukurku udah-udah kusampein ke dia.

Ini andai saja sih, walaupun benernya aku gamau , buat kamu aku juga mau ngomong terimakasih banyak pernah ngisi halaman kosong pada memoriku yang nggak pernah kebayang bakal kamu yang ngisi. Lah sampe sini kok kek ada yang naruh bawang ya he. Kok sedih akunya huhu

He,

Sayang.

Belum sayang,

Masih jatuh.

Ke jurang

Yang isinya

Ladang bunga

Sama kupu-kupu cantik.

Sampai disini, aku masih ingin jatuh cinta sama kamu,

Setidaknya untuk beberapa waktu kedepan. Sampai aku dan kamu memang sudah seharusnya berhenti.

Sampai tulisan ini berakhir, aku masih dengerin sorai. Udah kuputer 12x sambil nulis ini. Aku juga masih senyum-senyum sendiri sambil menbayangkan pasti menyenangkan kalo aku bisa mencubit ginjalmu yang lucu itu. Ya semoga aja ya.

btw.. aku rasa harapan bisa loh diwujudkan bila kedua belah pihak sepakat 😉

Tapi.

Ending dari sorai

“Mungkin akhirnya tak jadi satu

Namun bersorai pernah bertemu”

🙂

Surabaya, 22 mei 2020

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s